Press "Enter" to skip to content

Pertama Gelar Forum Bisnis Perkebunan, Kementan Hasilkan Ekspor Rp 100 Triliun

Social Media Share

JAKARTA, NP – Kementerian Pertanian (Kementan) menggelar Forum Bisnis Perkebunan dalam rangakaian Perkebunan Expo (Bunex) 2022. Forum bisnis yang pertama kali dihelat ini langsung menghasilkan penandatangan kesepakatan kerjasama (MoU) ekspor senilai Rp 100 triliun untuk komoditas karet dan turunannya, CPO dan turunannya, produk olahan kelor, minyak atsiri, kopi dan rempah-rempah.

Direktur Jenderal Perkebunan, Andi Nur Alam Syah mengatakan Direktorat Jenderal Perkebunan mendorong peningkatan investasi dan ekspor komoditas perkebunan dengan menggelar Forum Investasi dan Business Matching Komoditas Perkebunan secara rutin, minimal tiga bulan sekali. Forum ini dimaksudkan untuk mendorong peningkatan investasi di sub sektor perkebunan dan perluasan akses pasar pelaku usaha perkebunan.

“Dalam Forum Investasi dan Business Matching Komoditas Perkebunan yang baru digelar pertama kali dalam rangkaian Bunex 2022 ini telah memberikan hasil nyata bagi pelaku usaha dan petani serta pertumbuhan investasi dan ekspor. Yakni penandatangan MoU ekspor komoditas perkebunan senilai Rp 100 triliun,” kata Andi Nur Alam Syah dalam Forum Investasi dan Business Matching Komoditas Perkebunan di JCC, Kamis (22/12/2022).

Andi menambahkan ke depan Kementan menargetkan realisasi MoU ekspor komoditas perkebunan ini mengalami kenaikan yakni mencapai Rp 237,66 triliun. Upaya yang dilakukan yakni terus mendorong, bina, dan mengawal secara kontinu usaha perkebunan serta banyak target-target yang harus direalisasikan dan diakselerasikan dalam bentuk strategi-strategi yang lebih operasional sebagaimana kebijakan Kementerian Pertanian dalam peningkatan ekspor 3 kali lipat (Gratieks).

“Sesuai arahan Mentan SYL untuk meningkatkan investasi dan ekspor, kami mengadakan Forum Investasi dan Business Matching Komoditas Perkebunan untuk membangun Business networking antara pelaku usaha dan off-taker atau buyer komoditas perkebunan,” paparnya.

“Dengan forum ini, segala yang terkait bisnis perkebunan dari hulu ke hilir terlayani dengan mudah dan cepat. Misalnya perizinan, sertifikasi varietas, sertifikasi lahan dan penyediaan komoditas dan pasar ekspornya,” tambah Andi.

Lebih lanjut Andi menjelaskan akselerasi investasi dan ekspor perkebunan ini guna mendorong pertumbuhan ketahanan pangan nasional dan ekspor yang lebih besar. Komoditas unggulan perkebunan seperti kelapa sawit, karet, kelapa, kopi, kakao, teh, rempah-rempah dan lainnya terus diarahkan untuk pencapaian target nilai ekspor hingga 1.400 triliun di tahun 2024.

“Kondisi saat ini nilai devisa ekspor perkebunan baru mencapai Rp 400 hingga 500 triliun per tahun, sehingga harus terus ditingkatkan melalui investasi,” jelasnya.

“Di tahun 2021 ini nilai ekspor komoditas perkebunan mencapai Rp 577,17 triliun, berkontribusi sebesar 92,34 persen dari total nilai ekspor komoditas Pertanian Rp. 625,04 triliun, meningkat hampir Rp 200 Triliun dibandingkan tahun 2020,” pinta Andi.

Karena itu, Andi menekankan pihaknya tidak hanya menciptakan iklim investasi yang sehat tetapi sekaligus menghidupkan sendi-sendi perekonomian masyarakat dari berbagai bidang seperti pariwisata, pemanfaatan tenaga kerja terampil, agroindustri, hilirisasi komoditas dan lain sebagainya, dengan didukung regulasi yang tepat, aspek pembiayaan juga sangat diperlukan. Kedepannya investasi yang dibutuhkan transfer knowledge atau investasi dalam keahlian dan bidang inovasi teknologi serta aspek kekinian lainnya di era industry 4.0.

“Karena itu, tema kegiatan Forum ini adalah penguatan akses pasar dan pengembangan kemitraan perkebunan berkelanjutan. Kita harus fokus pada komoditas yang diunggulkan dan yang dibutuhkan pasar, tentunya didukung oleh strategi-strategi pemasaran yang tepat, harus selalu bertindak cepat, dan tepat dalam menghadapi segala dinamika dunia terutama pada aspek perdagangan dunia yang banyak sekali dipengaruhi oleh kondisi geopolitik dan dinamika iklim,” tegasnya.

Sebelumnya, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) menegaskan tengah menderaskan peningkatan investasi dan ekspor pada sektor pertanian, khususnya di subsektor perkebunan sehingga peningkatan kualitas mutu hasil pertanian harus terus ditingkatkan. Investasi dan ekspor diperlukan karena merupakan motor penggerak pertumbuhan ekonomi nasional, selain ekspor.

“Investasi dan ekspor mampu memperbesar kapasitas produksi, nilai tambah, dan kesempatan kerja bagi masyarakat. Sejalan dengan arahan Presiden Jokowi kepada semua Kementerian dan Non Kementerian dan Lembaga untuk mendorong investasi agar dapat memacu pertumbuhan ekonomi nasional,” kata Mentan SYL dalam acara Perkebunan Expo (Bunex) 2022 di JCC, kemarin Kamis (21/12/2022).

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *