Press "Enter" to skip to content

‘Sukabumi Melawan Stunting’ Strategi Perangi Bahaya Stunting Pada Anak

Social Media Share

‘Sukabumi Melawan Stunting’. (Foto: canva)

SUKABUMI, NP- Ketua DPR RI Puan Maharani melakukan kunjungan kerja di Sukabumi, Jawa Barat, bertepatan dengan Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) yang diperingati setiap tanggal 20 Mei. Di peringatan Harkitnas 2023, Puan mengajak ibu-ibu untuk memerangi stunting pada anak yang masih menjadi permasalahan di Indonesia.

Dalam kunjungan kerjanya ke Sukabumi, Puan menghadiri kegiatan sosialisasi bahaya stunting bersama Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), Hasto Wardoyo di Gedung Harsa, Kota Sukabumi, Jawa Barat, Sabtu (20/5/2023). Acara tersebut bertajuk ‘Sukabumi Melawan Stunting’.

Kedatangan Puan disambut jajaran Forkopimda setempat. Ia hadir didampingi oleh Wakil Ketua Komisi VIII DPR Diah Pitaloka, Wakil Ketua Komisi IX DPR Charles Honoris, Anggota Komisi IV DPR Ono Surono, dan Anggota DPR Dapil Sukabumi (Jawa Barat IV) Ribka Tjiptaning.

Tiba di lokasi, Puan disambut antusias peserta acara yang mayoritas adalah perempuan. Termasuk kelompok ibu-ibu, peserta acara yang datang merupakan anggota 50 komunitas dari berbagai macam profesi.

“Di Hari Kebangkitan Nasional ini, saya mengajak Ibu-ibu semua di sini dan seluruh perempuan di Indonesia agar turut berperan aktif dalam memajukan Indonesia. Turut singsingkan lengan baju untuk membuat Indonesia jaya, sehingga Indonesia bisa masuk masa kejayaan era ke-emasan Indonesia,” kata Puan.

Di awal kedatangannya, Puan menyempatkan meninjau sejumlah kegiatan yang diselenggarakan pada acara tersebut. Mulai dari pengobatan gratis hingga pemeriksaan bagi calon pengantin. Puan juga mendatangi sejumlah stan yang ada di lokasi, di antaranya stan makanan sehat anti-stunting.

Bahkan di stan Genre Zone, Puan bermain ular tangga bersama para pengunjung. Stan yang dibuka oleh BKKBN ini bertujuan untuk melatih generasi muda berpikir kritis sekaligus sebagai sarana sosialisasi tentang kesehatan reproduksi.

Saat mengunjungi stan-stan itu, Puan berbincang hangat dengan sejumlah ibu dan perempuan muda yang hadir. Seperti saat ia mengunjungi stan alur pendampingan pasca persalinan yang didirikan untuk memberikan penjelasan kesehatan ibu dan anak sejak dini, khususnya mengenai bahaya stunting.

Puan pun sempat dikagetkan dengan sambutan flash mob dari berbagai komunitas perempuan dan ibu-ibu di Sukabumi.

“Terima kasih atas sambutan meriahnya,” ucap perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI itu.

Saat menyampaikan sambutan, Puan kembali berbicara mengenai bahaya stunting bagi anak. Ia mengatakan, perempuan-perempuan sebagai calon ibu wajib mengetahui tentang bahaya stunting pada anak.

Menurut Puan, stunting berkontribusi pada siklus kemiskinan yang berkelanjutan. Sebab anak-anak yang menderita stunting memiliki risiko lebih tinggi mengalami keterbatasan pendidikan, kesempatan kerja yang terbatas, dan kemiskinan di masa dewasa.

“Karena itu perempuan harus benar-benar tahu dan paham tentang bahaya stunting, bagaimana agar anak-anak kita tidak terkena stunting, bagaimana agar anak-anak kita bisa lahir dan tumbuh besar dengan sehat. Sehingga mereka bisa menjadi kebanggaan orang tua, keluarga dan bangsa,” ujar Puan.

Mantan Menko PMK ini menjelaskan, stunting dapat mengganggu pertumbuhan dan perkembangan anak akibat kekurangan gizi selama 1.000 hari pertama kehidupan, yaitu saat masa kehamilan ibu sampai anak berusia dua tahun. Puan mengingatkan, ada banyak cara yang bisa dilakukan untuk mencegah stunting.

“Seperti cukupi konsumsi protein hewani, lalu Bumil teratur periksa kehamilan minimal 6 kali dan jangan lupa ASI ya Ibu-Ibu,” imbaunya.

Dalam kesempatan yang sama, Puan juga mengajak peserta acara berdialog. Salah satunya dengan Kepala Desa Cikujang, Gunung Guruh, Heni Mulyani yang mengaku tengah mengupayakan pengurangan stunting di daerahnya.

“Alhamdulillah kemarin dalam acara saya jadi ketua panitia sosialisasi mengatasi stunting. Berkat dorongan dan bantuan Bu Puan Maharani, undangan 250 yang hadir,” ucapnya.

Heni yang sudah 2 periode menjabat sebagai Kepala Desa itu menyebut masyarakat di desanya sudah peka tentang bahaya stunting. Ia menyatakan banyak membuat program di desanya sebagai upaya penurunan stunting kepada anak.

“Apa sih cara menurunkan stunting?” tanya Puan.

“Perbaikan gizi menjadi fokus utama kami bu di desa Cikujang. Nggak perlu mahal, gizi optimal bisa didapatkan dari tempe tahu, telor cukup. Dibantu daun kelor yang sudah dikemas kemudian dibagikan ke masyarakat. Saya berharap stunting bisa turun sampai di bawah 5%,” jawab Heni.

Kemudian perwakilan mahasiswi dari Poltekes Yapkesbi Sukabumi jurusan Kebidanan bernama Nita Amelia mengaku senang bisa menghadiri acara tersebut. Ia mengatakan sosialisasi mengenai stunting sangat penting dilakukan.

“Mahasiswa kesehatan aja ada yang belum ngerti stunting, bu,” ungkapnya.

Sementara itu Reni Sondari yang datang dari komunitas driver ojek online Sukabumi menyampaikan keluh kesahnya kepada Puan. Ia berharap ada perlindungan lebih bagi perempuan yang bekerja sebagai driver ojek online.

“Ibu-ibu rawan sekali di jalan, karena kebanyakan driver ojek online laki-laki, srikandi perempuan minoritas hanya 10%. Saya harap lebih banyak lagi perlindungan agar tidak ada kekerasan, pelecehan. Kami harap driver ojek online bisa lebih diperhatikan lagi,” curhatnya.

Puan kemudian meminta jajaran Pemda Sukabumi untuk memperhatikan persoalan yang disampaikan oleh Reni.

Peserta acara lainnya yang turut diajak berdialog oleh Puan adalah perempuan bernama Ari Susanti yang mewakili Partai Golkar. Kepada Puan, Ari mengaku ingin bergotong royong bersama seluruh elemen bangsa, termasuk dengan partai-partai lain seperti PDI Perjuangan (PDIP), partai yang dinaungi Puan.

“Melawan stunting itu harus bersatu, kami dari perempuan Golkar ingin menjadi relawan stunting. Walaupun di sini ada merah, saya berharap kita terus bersatu jadi relawan stunting agar Indonesia maju, anak-anak kita sehat dan cerdas,” ujar Ari.

Menanggapi hal tersebut, Puan mengaku bangga karena sudah banyak yang memiliki kesadaran terhadap bahaya stunting. Menurutnya, walapun berbeda pandangan politik, sikap gotong royong dalam upaya menghapuskan masalah stunting di Indonesia harus menjadi prioritas utama.

“Ini ada perempuan Golkar, tidak masalah walau beda partai dengan saya. Pesan saya jelang Pileg dan Pilpres ini, tetap jaga persatuan. Berpolitik dengan santun dan gembira,” urai Puan.

Cucu Bung Karno ini juga berpesan kepada seluruh peserta acara yang hadir untuk menyebarkan pengetahuan tentang bahaya stunting. Dengan begitu, kata Puan, seluruh lapisan masyarakat bisa bahu membahu memerangi stunting pada anak.

“Saya pesan nanti selesai acara ini, tolong pengetahuan tentang pencegahan stunting yang sudah didapat di sini supaya dikasih tahu ke keluarganya yang lain, ke tetangga, ke teman-temannya perempuan yang lain,” terang ibu 2 anak itu.

“Bersama-sama kita perempuan Indonesia menjaga anak-anak kita yang merupakan masa depan bangsa, supaya bisa lahir dan tumbuh besar dengan sehat,” imbuh Puan.(dito)

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *