Press "Enter" to skip to content

Menparekraf: 200 UMKM Binaan #BeliKreatifSumatraSelatan Sukses Naikkan Omzet Hingga 89,5 Persen

Social Media Share

Menparekraf Sandiaga Uno memberikan penghargaan kepada salah satu peserta UMKM. (Foto:Ist) 

PALEMBANG, NP – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Baparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan melalui program #BeliKreatifSumatraSelatan (BKSS) sebanyak 200 UMKM berhasil menaikkan omzet usaha hingga sebesar 89,5 persen dan melibatkan 459 tenaga kerja.

“Di dalam program ini 200 UMKM kreatif terkurasi dari fesyen, kriya, dan kuliner, bukan hanya berjualan, tapi diberikan pelatihan, pendampingan, dan perluasan pasar selama tiga bulan. Dan mereka meraup peningkatan omzet rata-rata mencapai 89,5 persen dan melibatkan sebanyak 459 tenaga kerja. Ini adalah program yang sukses, sudah terlaksana, dan sudah terbukti. Tahun depan akan kita buat lebih sukses lagi,” kata Menparekraf Sandiaga Uno, dalam Harvesting BKSS yang berlangsung di Palembang Trade Center, Sabtu (19/11/2022).

Program BKSS merupakan program turunan dari Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI) yang telah berlangsung selama tiga bulan mulai dari September hingga November 2022.

BKSS menghadirkan sejumlah rangkaian kegiatan. Diantaranya peluncuran BKSS, BKSS Fair, pendampingan _scale up_ bisnis dan _digital marketing_ kepada peserta BKSS, _sales activity_ (_pop up booth_), dan harvesting BKSS.

Sejak diluncurkannya pada 14 September 2022, program BKSS mendapatkan sambutan yang baik dari masyarakat, khususnya pelaku UMKM. Antusiasme tersebut dapat dilihat dari jumlah pendaftar yang mencapai 600 peserta. Dari jumlah tersebut, kemudian dikurasi dan terpilih 200 UMKM yang berasal dari 17 kabupaten/kota di Sumatra Selatan.

Hingga saat ini, Menparekraf Sandiaga mengatakan sudah ada 20 juta UMKM yang _on boarding_ melalui Gernas BBI. Presiden Jokowi menargetkan ada 30 juta pelaku UMKM yang on boarding hingga 2024. “_This is the toughest ten million_ yang berikutnya yang harus kita upayakan _by the end of_ 2024 mereka sudah masuk ke dalam ekosistem ekonomi digital,” kata Menparekraf.

Oleh karena itu, Menparekraf berhadap dukungan dari semua unsur pentahelix. Baik pemerintah pusat, pemerintah daerah, media, komunitas, institusi pendidikan, dan dunia usaha agar dapat menyukseskan Gernas BBI dengan membeli produk-produk kreatif anak bangsa.

“Sekarang ini saatnya kita tidak lagi bangga akan buatan luar negeri tapi justru bangga terhadap produk-produk dalam negeri,” ujar Sandiaga.

Dalam kesempatan itu, Menparekraf Sandiaga mengumumkan lima _champion_ UMKM terbaik dan kreatif. Lima _champion_ terpilih berdasarkan beberapa kriteria penilaian seperti kenaikan transaksi terbesar, menggunakan bahan dasar lokal minimal 50 persen, memiliki sertifikasi dasar (PIRT, NIB, HKI), menguasai digital _skill_, memiliki pembukuan dan manajemen keuangan yang baik, disiplin hadir pelatihan, serta nilai ekstra bagi yang menguasai pasar lokal, nasional, dan global.

Adapun kelima _champion_ BKSS yakni Nadina Salim (kriya) dengan kenaikan omzet 548 persen, Rongkes21 by dapurmami21 (kuliner) dengan kenaikan omzet 253 persen, Kaldin (kriya) dengan kenaikan omzet 147,5 persen, Pempek Tenggiri Hana (kuliner) dengan kenaikan omzet 103 persen, dan M’Ecotik (fesyen) dengan kenaikan omzet 94,6 persen.

“Saya sangat terpukau dari penjualan lima _champion_ yang sudah memiliki kelengkapan perizinan mulai dari NIB, HKI, dan menguasai digital skill. Kami akan berkomitmen mendorong para pelaku usaha parekraf melakukan strategi 3Si, Inovasi, Adaptasi, dan Kolaborasi dengan semangat 3G ‘gercep’ gerak cepat, ‘geber’ gerak bersama, dan ‘gaspol’ garap semua potensi terutama online,” ujarnya.

Wakil Gubernur Sumatra Selatan Mawardi Yahya mengucapkan terima kasih kepada Menparekraf beserta jajaran karena Sumatra Selatan ditunjuk dan ditetapkan sebagai tempat beli produk lokal.

“Sekali lagi kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya. Kami yakin acara ini dapat memberikan lebih banyak manfaat kepada pelaku UMKM di Sumatra Selatan ini. Insya Alloh kedepan dapat membantu kesejahteraan masyarakat Sumatra Selatan.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengucapkan selamat dan apresiasi kepada Kemenparekraf/Baparekraf dan Gubernur Sumsel serta jajaran Pemerintah Provinsi Sumsel yang telah sukses menyelenggarakan kegiatan Gernas BBI di Provinsi Sumatra Selatan.

Bank Indonesia mendukung penuh pengembangan UMKM di seluruh wilayah Indonesia melalui langkah strategis. Diantaranya UMKM perlu terus didorong untuk bisa naik kelas, baik melalui penguatan kelembagaan, perluasan kemitraan, peningkatan kapasitas melalui bantuan teknis pelatihan, serta peningkatan akses pembiayaan. Kemudian, memperkuat pengembangan UMKM melalui inovasi dan sinergi.

“Kita perlu mendorong berbagai inovasi terkait proses penguatan bisnis maupun perluasan akses pasar dan akses keuangan, baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Sementara sinergi merupakan elemen penting dalam menciptakan kolaborasi kebijakan dan program yang lebih efektif dan efisien. Baik antara kementerian dan lembaga hingga pemerintah pusat dan daerah,” katanya.

Turut mendampingi Menparekraf dalam kegiatan Harvesting BKSS, Sekretaris Kemenparekraf/Sekretaris Utama Baparekraf, Ni Wayan Giri Adnyani; Deputi Bidang Pemasaran Kemenparekraf/Baparekraf, Ni Made Ayu Marthini; Deputi Bidang Ekonomi Digital Dan Produk Kreatif Kemenparekraf/Baparekraf, Neil El Himam; Staf Khusus Menparekraf Bidang Pengamanan Destinasi Wisata dan Isu-isu Strategis Kemenparekraf/Baparekraf, Brigjen TNI Ario Prawiseso

Hadir pula Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP), Hendrar Prihadi; Deputi Bidang Koordinasi Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Kemenkomarves; serta tamu undangan.(rls/red)

 

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan