Press "Enter" to skip to content

Menteri Bambang Berbagi Pengalaman Menarik Tangani COVID-19

Social Media Share

JAKARTA, NP – Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional Bambang PS Brodjonegoro hadir sebagai narasumber pada diskusi dan sharing penanganan wabah Covid-19 yang diadakan oleh Disaster Research and Response Center (DRRC) Universitas Indonesia bersama Pusat Pendidikan dan Pelatihan Penanggulangan Bencana BNPB. Pada kesempatan tersebut Menteri Bambang menyampaikan pengalamannya terkait penanganan Covid-19 di bidang riset dan inovasi yang dilakukan Kemenristek/BRIN

“Pengalaman yang menarik pada rapat pertama tanggal 10 Maret 2020 ini kami langsung mencanangkan pembentukan konsorsium riset dan inovasi. Saya lihat ini isinya adalah semangat bersama yaitu baik dari para peneliti dan lingkungan Kemenristek/BRIN dan lembaga pemerintahan non kementerian yang mulai mengupayakan agar komunitas riset ini peneliti dan dosen punya peran dalam penanganan pandemi covid,” ungkap Menristek/Kepala BRIN Bambang melalui telekonferensi, Rabu (15/07).

Menteri Bambang menambahkan dengan adanya semangat ini telah dapat dihasilkan 61 produk hasil riset dan inovasi untuk menangani Covid-19 hanya dalam jangka waktu 2 bulan sejak konsorsium dibentuk. Hasil produk tersebut merupakan bukti bahwa kapasitas peneliti dan perekayasa Indonesia dapat diandalkan dalam menghasilkan riset dan inovasi tepat guna.

“Tanggal 20 Mei 2020 pada Hari Kebangkitan Nasional (HARKITNAS) kita jadikan sebagai hari kebangkitan Inovasi Nasional dimana kita meluncurkan produk-produk yang diawal Maret 2020 kemarin masih berupa pembicaraan dan impian. Dengan waktu sangat pendek, itu membuktikan bahwa kapasitas peneliti, dosen, dan perekayasa kita sangat luar biasa. Mereka sangat adaptif, tidak hanya adaptif dengan adanya kemajuan teknologi namun juga adaptif dengan kebutuhan masyarakat. Dalam hal ini untuk penanganan pandemi Covid-19,” ujar Menteri Bambang.

Disisi lain nilai positif dengan adanya pandemi ini juga merubah perilaku birokrasi terkait regulasi atas perijinan khususnya pada alat kesehatan dan obat-obatan. Menteri Bambang mengapresiasi langkah Kementerian Kesehatan dan Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) yang melakukan penyederhanaan proses regulasi sampai penerbitan izin.

“Kemenkes dan BPOM istilahnya mengadopsi skema Emergency Use Authorization (EUA), mempertimbangkan risk and benefit tanpa meninggalkan prinsip safety dalam mempercepat proses perizinan dan sertifikasi alat kesehatan dan obat-obatan,” tutur Menteri Bambang.

Dalam sesi tanya jawab Menristek/Ka.BRIN, juga berdialog interaktif dengan perwakilan Universitas Indonesia dan perwakilan BNPB. Semua masukan, input positif maupun komentar dalam dialog interaktif, sangat diapresiasi dan akan menjadi bahan pertimbangan di masa yang akan datang untuk bersatu dalam menghadapi pandemi Covid-19 ini.

Turut hadir dalam kesempatan ini Kepala Pusdiklat PB BNPB, Berton Panjaitan; perwakilan dari Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia, Sudarto Ronoatmodjo; Fatma Lestari; Rachma Fitriati; Robiana Modjo; dan para penulis buku civitas Universitas Indonesia. (rls)

 

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan