Press "Enter" to skip to content

Pertama Kalinya Kapal Cruise Sun Princess Sandar di Dermaga Gilimas Lombok

Social Media Share

JAKARTA, NP – Untuk pertama kalinya, Pada Tanggal 5 November 2019, Pukul 07.00 WITA, kapal cruise Sun Princess berhasil sandar di Terminal Gilimas Lombok. Kapal tersebut sandar di dermaga Gilimas dengan menggunakan peta navigasi elektronik/ Electronic  Navigational Charts -ENC yang dibuat oleh Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI AL (Pushidrosal).

Kapal yang memilliki Panjang 261 meter dan draft 8,2 meter ini mengangkut 1988 turis dari Fremantle Australia  yang akan berkunjung ke Lombok. Pada saat ini Lombok merupakan salah satu destinasi wisata “super prioritas Mandalika” yang menjadi  andalan Indonesia,

Kepala Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI AL (Kapushidrosal) Laksda TNI Dr. Ir. Harjo Susmoro, S.Sos., S.H., M.H., menyampaikan bahwa penggunaan peta navigasi elektronik (Electronic Navigational Charts-ENC) oleh kapal-kapal berbagai tipe dan ukuran dalam bernavigasi di laut sudah menjadi suatu kebutuhan selain kewajiban dimana hal tersebut telah diatur dalam konvensi safety of life at sea (SOLAS) International Maritime Organization (IMO).

” Sebagai Lembaga hidrografi nasional Pushidrosal terus melakukan upaya-upaya penyediaan ENC diseluruh perairan NKRI untuk meningkatkan keselamatan bernavigasi dan perlindungan lingkungan  laut serta pariwisata bahari, khususnya dalam rangka mendukung destinasi wisata super prioritas” katanya
Penyediaan ENC merupakan tugas Pushidrosal dalam mendukung visi pemerintah, mewujudkan Indonesia sebagai poros maritim dunia, sekaligus menggalakkan destinasi daerah wisata di tanah air.

Sementara itu, Kepala Dinas Pemetaan Pushidrosal, Kolonel Laut (P) Oke Dwiyana Pribadi, MM, menambahkan bahwa dalam rangka merespon permintaan pengguna ENC dalam hal ini kapal-kapal pesiar (cruise) berdraft besar yang akan berlabuh di pelabuhan Gilimas Lombok dibutuhkan ENC sekala besar dengan kategori Harbour.

Ia menegaskan bahwa ENC Terminal Gilimas merupakan produk yang memiliki standar internasional S-57 yang telah ditetapkan oleh International Hydrographic Organization (IHO) dengan kriteria tertentu yang bertujuan memastikan keamanan navigasi yang diperlukan oleh kapal-kapal yang membutuhkan kepastian kedalaman yang aman di bawah lunas.

Baca Juga  Cerdaskan Anak Perbatasan, Satgas 301/Pks Bagikan 2000 Buku

“Seluruh kedalaman dan object yang menonjol pada alur Pelabuhan Gilimas telah diidentifikasi dan diinvestigasi secara seksama untuk memastikan tidak ada bahaya navigasi yang terlewatkan” ujarnya.

Berhasil sandarnya kapal cruise Sun Princess akan menjadi pintu pembuka jalan bagi kapal-kapal cruise lainnya untuk mengunjungi salah satu destinasi wisata “super prioritas” ini diantara 4 destinasi super prioritas lainnya yang akan difokuskan pengelolaannya oleh pemerintah yaitu: Danau Toba, Borobudur, Labuan Bajo dan Likupang Sulawesi Utara.

Dengan meningkatnya kapal-kapal yang masuk ke pelabuhan Gilimas khususnya kapal pesiar diharapkan kegiatan ekonomi sektor pariwisata Indonesia akan meningkat. Selanjutnya terkait dengan destinasi tersebut, Pushidrosal akan terus memberikan dukungan penuh serta pelayanan prima dalam menjamin keselamatan navigasi bagi kapal-kapal pesiar yang akan berlabuh dalam rangka meningkatkan perekonomian nasional.(rls)