Press "Enter" to skip to content

Peresmian Museum Galeri Bahari Di Banuraja Bandung

Social Media Share

Pembina Yayasan Mugaba Laksamana TNI (Purn) Ade Supandi.(ist)

BANDUNG, NP – Bandung memiliki banyak museum yang patut dikunjungi, namun museum ini berbeda dengan museum lainya. Museum yang diberi nama Museum Galeri Bahari (Mugaba) menyuguhkan suasana yang menyerupai Kapal Perang TNI Angkatan Laut yang sesungguhnya.

Pada kesempatan ini Laksamana TNI (Purn) Ade Supandi, selaku Pembina Yayasan Mugaba didampingi Wakil Kepala Staf Angkatan Laut (Wakasal) Laksamana Madya TNI Wuspo Lukito, serta Ny. Endah Ade Supandi meresmikan Museum Galeri Bahari di Desa Pangauban, Batujajar, Kabupaten Bandung Barat, Bandung, Jawa Barat Minggu(1/9).

Dalam museum ini ada tiga segmen yang dirancang yakni pertama, segmen tentang jejak kehidupan seorang Laksamana TNI (Purn) Ade Supandi,  kedua, segmen tentang kejayaan maritim dan ketiga, tentang kearifan lokal Kerajaan Sunda.

“Museum Galeri Bahari (Mugaba) Banuraja sengaja dibangun di tanah leluhur, karena sebagai putra daerah ingin mengangkat harkat derajat daerah setempat dengan menjadikannya sebagai sebuah definasi edukasi dan pariwisata yang dapat memberikan nilai manfaat bagi kebangkitan ekonomi serta dapat mendorong tumbuhnya kembali kesenian dan budaya lokal”, ungkap Laksamana TNI (Purn) Ade Supandi.

Dalam kesempatan ini Wakasal Laksamana Madya TNI Wuspo Lukito, membacakan amanat Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Siwi Sukma Adji, antara lain mengatakan Indonesia dikarunia letak geografis yang sangat strategis dan menguntungkan dengan sumber daya alam yang melimpah. Laut merupakan anugerah yang diberikan sang pencipta kepada kita untuk menjaga dan mengelola laut sebaik-baiknya agar tetap terjaga keutuhan dan kelestariannya.

“Dengan berdirinya Museum dan Galeri Bahari ini dapat menjadi momentum yang mampu memupuk dan mengembangkan kecintaan masyarakat terhadap laut, khususnya di kalangan generasi muda yang akan meneruskan perjuangan Indonesia menuju negara maritim yang kuat di masa mendatang”, ujar Wakasal.

Baca Juga  Pangdam XII/Tpr Hadiri Bhakti Sosial Kesehatan Polri Tahun 2019 oleh Polda Kalbar

Diakhir sambutannya menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang tinggi kepada Laksamana TNI (Purn) Ade Supandi, yang telah menjadi penggagas dan pelopor berdirinya museum ini sebagai bukti nyata kecintaannya terhadap dunia maritim.

Di sela-sela sambutannya menyampaikan ucapan terima kasih dan apresiasi kepada para tokoh adat, tokoh agama dan pemerintah daerah serta lapisan masyarakat Banuraja yang telah mendukung terbangunnya museum dan galeri bahari di tanah Pasundan ini.

Kegiatan tersebut di meriahkan pula dengan tarian Dog-Dog Lodor kolaborasi Calung, dilanjutkan prosesi peresmian Mugaba yang ditandai dengan pengguntingan Pita oleh Ny. Endah Ade Supandi serta peninjauan keliling Museum Galeri Bahari.

Turut hadir pada acara tersebut antara lain Mantan Kasal Laksamana TNI (Purn) Bernard Kent Sondakh, para pimpinan Kotama, para Pejabat Tinggi TNI, Chief Executive Officer (CEO) ESQ 165 Ary Ginanjar, Kadis Kelautan dan Perikanan Jawa Barat Ir. Jafar Ismail, para tokah adat, agama dan pejabat terkait lainnya.(Pen)